Connect with us

Pasal

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya – Belakangan ini, hampir semua media elektronik dan surat kabar dipenuhi dengan pemberitaan tentang pemerkosaan dan pembunuhan, dimana baik korban maupun pelakunya adalah anak-anak kecil. Kami sangat menyesal melihat laporan ini diterbitkan setiap hari. Melihat kejadian mengerikan yang terjadi di negara kita, yang disebut masyarakat berbudaya dan religius oleh dunia luar, namun kenyataannya justru berbalik 180 derajat dari kenyataan yang ada.

Transformasi moral dan kerusakan moral yang terjadi pada generasi muda kita, wilayah kenakalan remaja hampir di setiap pelosok telah melampaui batas manusia, selalu hadir dalam nuansa kehidupan bangsa Indonesia. Ini adalah negara yang beradab.

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Masalah ini disebabkan oleh berbagai sebab, antara lain pengaruh ekonomi, pendidikan, lingkungan, budaya bahkan maraknya minuman keras dan obat-obatan terlarang, yang menjadi salah satu pemicu remaja berperilaku di luar batas kemanusiaan.

Komnas Perempuan 2018

Maraknya pergaulan terbuka dan seks bebas di kalangan anak muda menunjukkan bagaimana korupsi moral negara kita bermula, krisis moral dimana agama tidak lagi menjadi panutan dan channeling hanya menjadi tontonan.

Hal ini menyebabkan begitu banyak bencana dan tragedi yang bahkan kami para orang tua merasa ngeri karena apa yang terjadi pada anak-anak kami tidak hanya terjadi di luar rumah tetapi juga di tempat mereka dididik. Ia melakukan pelecehan seksual terhadap siswa seperti yang terjadi di JIS, diperkosa oleh ayah, paman, ayah tirinya, bahkan dibunuh.

Peristiwa ini adalah bagian dari bencana dan tidak dapat dipungkiri bahwa pelakunya suatu saat akan ada di antara kita. Lantas apa sebenarnya itu dan bagaimana cara pencegahannya serta melakukan pencegahan agar apa yang terjadi pada saudara kita tidak terjadi pada keluarga kita setidaknya kita tahu alasan utama mengapa pelaku melakukannya. . Dari sudut pandang kriminal, apa yang memotivasi mereka untuk mengambil langkah-langkah ini dan menjelaskan bagaimana penjahat dihukum berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Anak. Oleh karena itu, untuk menjawab permasalahan tersebut, penulis akan mengajukan beberapa kajian teoritis tentang kejahatan seksual terhadap anak di bawah umur dari perspektif kriminologis dan sanksi hukum terhadap pelaku kejahatan seksual menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam beberapa kasus belakangan ini, penulis memandang perlu untuk memberikan beberapa informasi kepada masyarakat agar dapat memahami jalannya kasus dan dampaknya bagi para pihak, korban dan keluarga korban. lebih waspada. Hati-hati dengan orang yang tidak kita kenal, bahkan orang di sekitar kita, dan berpikir seribu kali sebelum melakukan gerakan itu.

Miqot Vol. Xxxix No. 1 Januari Juni 2015 By Miqot: Jurnal Ilmu Ilmu Keislaman

Ini adalah penyakit seksual (dan psikologis) bagi siapa saja yang tertarik pada anak(ren). Atau anak mesum yang lebih suka seks.

Pedofilia adalah inversi seksual yang melibatkan minat abnormal pada anak-anak. Disabilitas adalah masalah yang ditandai dengan hasrat seksual yang kuat dan fantasi gairah seksual, biasanya melibatkan: objek non-manusia, penyiksaan atau penghinaan terhadap diri sendiri atau pasangan (bukan hanya peniruan), hewan, anak-anak atau orang lain yang tidak setuju. Pedofilia juga merupakan gangguan seksual di mana tindakan seksual nyata atau imajiner dengan anak-anak prapubertas adalah cara yang disukai atau unik untuk mencapai rangsangan dan kepuasan seksual. Itu dapat ditujukan pada anak-anak dari jenis kelamin yang sama atau anak-anak dari lawan jenis. Beberapa tunawisma menarik bagi anak laki-laki dan perempuan. Beberapa hanya menarik bagi anak-anak, sementara yang lain menarik bagi orang dewasa dan anak-anak.

Pedofilia didefinisikan sebagai gangguan mental oleh para ahli kesehatan mental, tetapi sistem hukum AS mendefinisikan hasutan untuk pedofilia sebagai kejahatan.

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Siapa pun yang menikmati pornografi anak adalah orang yang tertidur. Beberapa pengeksploitasi hanya tertarik secara seksual kepada anak-anak dan sama sekali tidak tertarik pada orang dewasa. Pedofilia biasanya merupakan penyakit kronis.

Sanksi Pelaku Pedophilia Dalam Perspektif Kuhp Dan Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2016

Akar penyebab pedofilia tidak diketahui. Meskipun masalah biologis seperti ketidakseimbangan hormon dapat menyebabkan gangguan pada beberapa orang, faktor biologis belum terbukti menjadi penyebabnya. Dalam banyak kasus, perilaku anak tampaknya terkait dengan pelecehan seksual masa kanak-kanak atau penelantaran alami dan gangguan dalam perkembangan emosional atau psikologis. Penelitian juga menunjukkan bahwa anak laki-laki yang telah dilecehkan secara seksual lebih cenderung menjadi penyalahguna narkoba atau pelanggar seks. Anak perempuan yang dilecehkan secara seksual sering terlibat dalam perilaku yang merusak diri sendiri seperti penggunaan narkoba atau prostitusi.

Karena pedofilia dianggap sebagai kejahatan seks yang serius, pasien yang didiagnosis dengan gangguan tersebut harus berpartisipasi dalam program pengobatan. Salah satu pilihan pengobatan terbaik untuk anak narsistik adalah terapi perilaku kognitif, yang menggunakan pelatihan empati dan mengubah pola pikir maladaptif dan maladaptif. Pelatihan empati mengajarkan pasien untuk melihat perilakunya sendiri dari sudut pandang korban. Terapi manipulasi kognitif mencoba untuk memperbaiki kesalahpahaman, misalnya dengan menekankan bahwa tidak pantas memaksa anak untuk berhubungan seks. Dalam beberapa kasus, obat yang menekan aktivitas testosteron pada pria, seperti cyproterone, efektif dalam mengurangi agresi dan libido.

Hampir semua negara menganggap tindakan anak di bawah umur sebagai kejahatan. Namun tidak jelas mengapa pelaku mengembangkan orientasi seksual pada anak-anak. Ilmuwan Jerman mencoba mencari tahu alasannya.

Tim peneliti dari berbagai institusi menyelidiki penyebab perilaku anak-anak. Menurut psikolog Jorge Ponseti, meskipun berbagai penelitian tentang perilaku abnormal telah dipublikasikan, para peneliti sejauh ini tidak dapat mengungkap cara kerja otak.

Ejurnal 1412 Jurnal Konstitusi Volume 12 Nomor 2 Juni 2015 By Zainal Alimin

“MRT membuka jalan untuk mempelajari aktivitas dan struktur otak. Keuntungannya adalah kita tidak perlu membedah kepala subjek,” ujarnya. Penggunaan MRT melipatgandakan akibat perilaku anak.

Misalnya, dokter mengembangkan watak yang mengarah pada kejahatan seksual. “Pedofil sering menunjukkan bias neuropsikologis,” kata Ponceti. “Tingkat kecerdasannya sekitar delapan persen di bawah rata-rata.”

Menariknya, usia korban berbanding lurus dengan tingkat kecerdasan pelaku, tambahnya. Jadi semakin bodoh pelakunya, semakin banyak anak kecil yang menjadi korban.

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Selain itu, temuan terbaru menegaskan bahwa anak kecil cenderung lebih pendek daripada populasi umum. Ilmuwan Kanada juga melaporkan bahwa anak-anak yang bepergian dengan anak-anak dua kali lebih mungkin menderita cedera kepala.

Pdf) (sindonews.com) Opini Hukum Politik 27 Desember 2014 31 Januari 2015

Meski “tidak semua pelaku kejahatan anak menjadi pemerkosa”, Poncetti mengaku kesulitan membedakan secara ilmiah kemungkinan pelaku kejahatan anak melakukan kejahatan. Yang tidak diketahui banyak orang, hingga saat ini komunitas kesehatan seksual mengklasifikasikan pedofilia sebagai gangguan jiwa.

Buronan FBI William James Vye. “Siswa terburuk yang pernah ada,” kata seorang agen polisi federal tentang Wach.

Tapi ini hanya berlaku ketika si pengeksploitasi merugikan orang lain. “Menurut sistem klasifikasi psikologis Amerika, pedofilia hanya berlaku ketika seseorang memiliki hasrat seksual terhadap anak-anak dan tinggal bersama mereka,” kata Ponceti.

Saat ini, hasil penelitian Ponceti dan timnya telah dipublikasikan di jurnal ilmiah Royal Society “Biology Letters”. Studi tersebut juga mengungkapkan perbedaan wajah antara tunawisma dan pria sehat. “Otak manusia memiliki mekanisme yang dapat mendeteksi usia seseorang dari wajah dan mengaktifkan pola perilaku yang berbeda,” kata Ponceti.

Peranan Polri Dalam Mencegah Dan Menanggulangi Tindak Pidana Pencurian Dengan Kekerasan Di Wilayah Hukum Polres Rejang Lebong

Tiga tahun lalu, para peneliti benar-benar melakukan penelitian serupa di Pusat Neurologi Universitas Keele. Di sana mereka mempelajari foto-foto wajah dengan motif seksual. Data yang dikumpulkan juga mencakup gambar area otak yang aktif saat pemiliknya terangsang secara seksual.

“Ketika pria heteroseksual melihat wanita dengan usia yang sama, korteks serebral melakukan analisis visual. Jika anak sedang tidur dan telanjang, area yang sama juga aktif,” tambahnya.

Namun, Poncetti enggan menyebut temuannya sudah lengkap. “Kalau kita bisa memeriksa darah dan melakukan tes neurotransmitter dan genetik, mungkin hasilnya akan lebih lengkap,” katanya. Dengan hanya mengandalkan data MRT, para peneliti hanya mampu mengidentifikasi pedofil laki-laki, namun tidak mampu mengungkap alasan di balik perilaku tersebut.

Membedah Isi Pasal 212 Kuhp Dan Dampak Hukumnya

Bagian 287, ayat 1, Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Setiap orang yang melakukan hubungan seks di luar perkawinan dengan seorang perempuan, meskipun diketahuinya atau patut diduga bahwa pada umumnya umurnya di bawah 15 tahun, atau bila umur itu tidak diketahui, membawanya ke dia . Selama pernikahan, Anda menghadapi ancaman hingga sembilan tahun penjara. (2) Pungutan hanya dapat dipungut dengan naik banding, kecuali wanita tersebut berusia di bawah dua belas tahun atau salah satu faktor yang diperhitungkan dalam pasal 291 dan 294 ada. Pasal 292 Orang dewasa melakukan perbuatan cabul dengan orang lain. Tersangka anak di bawah umur yang berjenis kelamin sama, yang diketahuinya atau seharusnya bersamanya, dipidana dengan pidana penjara paling lama lima tahun.

Asas Asas Hukum Pidana

Sementara itu, hukuman lain dalam Pasal 287 dan 292 KUHP memungkinkan kekerasan seksual terhadap anak dengan ancaman hukuman maksimal sembilan tahun penjara (Pasal 287) dan maksimal lima tahun penjara (Pasal 292).

Menurut Pasal 81 dan 82 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, kejahatan seksual terhadap anak diancam dengan pidana penjara paling singkat 3 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling sedikit 60 juta rupiah, sampai dengan denda sebesar 300 juta rupiah. Ketentuan Undang-Undang ini dan KUHP berbunyi sebagai berikut: Pasal 81 ayat 1, Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002. Barangsiapa dengan sengaja melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan untuk memaksa seorang anak melakukan persetubuhan dengannya atau orang lain, dipidana dengan pidana denda paling lama 15 (lima belas) tahun dan paling banyak kurang dari 3 (tiga) tahun dan denda yang dapat mencapai Rs.100. 300.000.000,00 (tiga crore rupiah) dan minimal Rp. 60.000.000,00 (enam puluh juta rupiah). 2. Yang ada di subbagian Ketentuan pidana sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 berlaku juga bagi setiap orang yang dengan sengaja melakukan penipuan, rangkaian kebohongan, atau membujuk seorang anak untuk bersetubuh dengannya atau dengan orang lain. Pasal 82 Barangsiapa dengan sengaja melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan, memaksa, menipu, berbohong, atau merayu anak.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

© 2023 AwasHoax!