Connect with us

Pasal

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp – Dalam penerapan beberapa ketentuan KUHP yang baru, ada kemungkinan terjadi salah tafsir. Oleh karena itu, penting untuk menemukan peraturan teknis yang akan memandu pelaksanaan hukum pidana masa depan oleh lembaga penegak hukum.

JAKARTA, – Para sarjana hukum pidana harus fokus mempelajari pasal-pasal bermasalah dalam hukum pidana baru untuk tiga tahun ke depan. Secara khusus, untuk menentukan langkah-langkah yang akan diambil dalam pasal-pasal ini, perlu dilakukan pemeriksaan yudisial atau meminta langkah-langkah lain dari Mahkamah Konstitusi.

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Pasalnya, selain kemajuan besar yang dicapai dalam buku pertama KUHP, produk hukum yang hanya disepakati antara pemerintah dan DPR, untuk disahkan pada 6 Desember, memiliki banyak persoalan. Menurut Pasal 624 KUHP Ukraina, undang-undang ini berakhir 3 tahun setelah diterbitkan. Setelah RKUHP disetujui, presiden mengumumkan.

Apakah Orang Yang Mengetahui Tindak Pidana Wajib Melapor Ke Polisi?

Milda Istikamah, ketua program Sarjana Hukum Fakultas Hukum Universitas Bravia mengatakan, ada hal baik dalam hukum pidana baru, terutama di buku pertama, yaitu cara pemidanaan dan ketentuan pemidanaan. dapat menggunakan kalimat. Pasal ini diharapkan dapat mengatasi masalah kecocokan putusan yang selama ini menjadi masalah di pengadilan karena terlalu banyaknya hukuman. KUHP lama menetapkan minimal tiga tahun dan maksimal 15 tahun.

“Seharusnya tidak seperti itu. Sangat baik memiliki hukum pidana. Kami berharap pasal-pasal lanjutan ini dapat membantu Anda dalam berbagai permasalahan dan persoalan dalam sistem peradilan pidana,” ujar Milda saat dihubungi, Senin (12/12). 12/2022) telah tiba.

Suasana rapat umum DNR dengan agenda pengambilan keputusan Undang-Undang Hukum Pidana (RCUHP) di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (5/12022).

Namun, menurutnya, undang-undang pidana baru juga memiliki ketentuan yang mengkriminalisasi orang yang tidak bersalah atau orang yang tidak memiliki maksud kriminal. Pasal-pasal yang berpotensi dan dikhawatirkan menjadi pasal-pasal plastik, penghinaan terhadap Presiden/Wakil Presiden, pasal-pasal tentang perzinaan, homoseksualitas, pembatasan peredaran marxisme atau gagasan lain yang bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Suara Merdeka 4 Januari 2023

Manajer program kerja sama Rifqi Sjarief Assegaf setuju dengan Milda bahwa KUHP yang baru memberi hakim pedoman yang jelas untuk menjatuhkan hukuman. Ada aturan tentang faktor-faktor yang harus dipertimbangkan hakim ketika menentukan beratnya hukuman.

“Masalahnya benar-benar teknologinya. Meskipun sarannya bagus, saya melihat masalah berupa kemungkinan komentar yang tidak pantas. Ini bisa diartikan aneh,” katanya.

Rifky yang telah mempelajari lebih dari 1.000 putusan hakim terkadang menemukan hal-hal yang mengejutkan dalam opini yudisial. Misalnya, tergantung pada usia pelaku, yang diperhitungkan hakim dalam putusannya. Ia pernah melihat hakim membebaskan terdakwa berusia 40 tahun dengan alasan masih muda.

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Ada faktor lain yang mempengaruhi putusan hakim, seperti apakah terdakwa adalah kepala keluarga dan menanggung beban keuangan. “Prinsipnya memang begitu. Tapi dalam praktiknya, pasal ini digunakan dalam kasus korupsi. Padahal, dalam kasus pencurian, jarang ada pencuri yang mendapat keringanan karena alasan tersebut. latihan, seharusnya tidak seperti ini, katanya.

Dasar Dasar Hukum Pidana Full

Hal yang sama menyedihkan bagi Milda yang divonis 10 tahun penjara bersyarat. Undang-undang ini memastikan bahwa hukuman mati tidak segera dilakukan. Hukuman diberikan selama 10 tahun untuk menjalani hukuman atas perbuatan tersebut. Namun, Milda menyayangkan kriteria perilaku baik yang tidak terlalu luas.

“Sungguh sopan santun. Jika kita duduk di kamar dan tidak melakukan apa-apa, pasti kita akan dianggap baik, dan hukuman mati adalah seumur hidup.”

Melihat permasalahan tersebut, kata Rifki, perlu dicari aturan teknis yang menjadi pedoman penerapan beberapa pasal hukum pidana yang baru. Misalnya, dia mengusulkan kepada Mahkamah Agung untuk memberikan aturan rinci tentang penafsiran hal-hal yang tidak termasuk dalam pedoman hukum pidana baru, terutama bagi hakim. Aturan yang ditetapkan oleh hakim Mahkamah Agung yang bertindak dalam kamar pidana Mahkamah Agung KUH Perdata, perkara dibedakan menjadi 2 (dua) macam, yaitu wanprestasi berdasarkan perjanjian dan ganti rugi berdasarkan undang-undang. Dalam praktiknya, percobaan perbuatan salah terjadi, jika pihak lawan tidak dalam hubungan kontraktual. Dengan demikian, hukum menjamin perlindungan pihak yang dirugikan.

Kasus yang diajukan oleh pengacara hukum perdata seringkali melibatkan argumen untuk mendukung bukti. Hal ini berdasarkan Pasal 1865 KUHPerdata (selanjutnya disebut KUH Perdata) yang mengatur bahwa proses pembuktian didasarkan pada asas bahwa setiap penggugat dapat membuktikan. Oleh karena itu, penggugat harus membuktikan fakta-fakta kasus perdata.

Bahan Ajar Penataran Kuhp Baru.pdf

Menurut Pasal 1365 KUH Perdata, barang siapa yang melakukan kejahatan wajib membayar ganti kerugian yang disebabkan oleh kesalahannya. Berdasarkan penjelasan tersebut, terdapat 4 (empat) unsur yang harus dibuktikan jika ingin mengajukan gugatan perbuatan salah, yaitu:

Elemen ini berfokus pada tindakan seseorang yang dianggap telah melanggar hukum di masyarakat. Sejak tahun 1919, pengertian kata “hukum” diperluas, artinya tidak hanya perbuatan yang melanggar peraturan perundang-undangan, tetapi juga setiap perbuatan yang melanggar kehormatan, kecerdasan, dan budi pekerti dalam hubungan antara warga negara dengan harta milik orang lain. [1] ] Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa perbuatan-perbuatan yang dianggap melawan hukum tidak hanya berdasarkan asas-asas hukum tertulis, tetapi juga asas-asas hukum tidak tertulis yang ada dalam masyarakat, seperti asas ‘a custom atau asas adat istiadat’.

Menurut seorang ahli hukum perdata, Rutten mengatakan bahwa segala akibat dari perbuatan salah tidak dapat dipertanggung jawabkan jika tidak ada unsur pidana di dalamnya. Unsur kesalahan itu sendiri dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu kesalahan yang disengaja dan kesalahan yang disebabkan oleh kecerobohan atau kelalaian. Dalam hukum perdata, perbuatan melawan hukum yang disengaja dan kelalaian keduanya memiliki konsekuensi hukum yang sama. Padahal menurut Pasal 1365 KUHPerdata, perbuatan yang dilakukan dengan sengaja atau karena kecerobohan dan kecerobohan mempunyai akibat hukum yang sama, yaitu perbuatan itu tetap bertanggung jawab mengganti segala kerugian yang diakibatkan oleh perbuatan melawan hukum itu. 3] Misalnya, seorang pengemudi mobil menabrak pejalan kaki yang menyebabkan mereka bertabrakan dengan pejalan kaki tersebut. Untuk itu, pengemudi yang tidak sengaja menabrak pejalan kaki atau lalai, seperti tertidur, tetap bertanggung jawab atas cedera pejalan kaki tersebut.

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Dalam hukum perdata, ganti rugi dapat dibedakan menjadi 2 (dua) kategori, yaitu ganti rugi finansial dan/atau ganti rugi non finansial. Kerusakan material adalah kerusakan nyata. Kerugian tidak berwujud didefinisikan sebagai hilangnya keuntungan atau keuntungan di masa depan. Dalam praktiknya, penegakan tuntutan ganti rugi nonuang diserahkan kepada hakim, yang memperumit penentuan jumlah ganti rugi nonuang, karena tindakan ini masih relevan dengan keputusan hakim.[4] ]

Contoh Surat Tuntutan Pidana

Dalam hukum perdata, doktrin sebab-akibat terdiri dari pemeriksaan hubungan sebab akibat antara perbuatan melawan hukum dan kerugian yang ditimbulkan untuk menentukan kesalahan [5]. Unsur ini berusaha untuk menetapkan bahwa hubungan sebab akibat antara pelaku dan korban harus terlebih dahulu ditetapkan sebelum dilakukan penuntutan. Hubungan ini menyangkut kerugian yang ditimbulkan pada korban sebagai akibat dari perbuatan salah pelaku.

Dapat disimpulkan bahwa penggugat yang mengajukan gugatan melawan hukum harus membuktikan keempat syarat tersebut. Jika tidak ada yang terpenuhi, kasus ini akan diberhentikan. Namun, menyelesaikan masalah melalui dialog lebih baik daripada membawa masalah ke pengadilan. Karena akan memakan banyak waktu dan biaya untuk mengajukan permohonan di pengadilan, dan apa yang diajukan tidak perlu diterima, atau yang sering disebut pemaksaan, merupakan konsep umum dalam hukum pidana Indonesia. Hal ini tertuang dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang memuat hal tersebut. Pasal 48 KUHP mengatakan.

Pasal 48 KUHP mengatur pemaksaan, yang mendefinisikan konsep pemaksaan dalam hukum pidana.[1]

Jika kita melihat teks Pasal 48 KUHP, jelas bahwa pemaksaan merupakan salah satu dasar penghapusan pidana[3]. Namun, paksaan bukanlah alasan untuk meniadakan kejahatan. Karena agar kekuasaan dapat bertindak sebagai pembenaran untuk menghukum kejahatan, perlu untuk menjaga sekat-sekat tersebut. Di sisi lain, kekuatan koersif yang menjatuhkan penilaian adalah kekuatan koersif yang berasal dari kekuatan yang lebih besar, yaitu kekuatan yang tidak dapat dilawan dengan cara apa pun.[4] Dengan kekuatan besar tersebut, kekuatan paksaan dibagi menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu:[5]

Perbedaan Alasan Pembenar Dan Alasan Pemaaf Dalam Hukum Pidana

Dalam hal ini, penjahat tidak dapat melakukan apa pun kecuali tindakan yang dikenakan padanya. Dengan kata lain, orang yang melakukan kejahatan melakukan sesuatu yang tidak dapat diambil darinya[6]. Menurut Andy Hamz, kekuasaan mutlak atau yang bisa disebut kekuasaan koersif

Ini bukan kekuatan paksaan.[7] Hal ini tentu masuk akal karena orang yang benar-benar dipaksa tidak akan melakukan kejahatan tersebut. Oleh karena itu, jika ada pidana wajib, tidak perlu diterapkan Pasal 48 KUHP. Misalnya, orang yang melakukan kejahatan adalah “instrumen”.

Kompulsi terkait dengan perilaku, seseorang dapat memahami bahwa seseorang memiliki efek yang tidak lengkap, tetapi meskipun orang tersebut mampu melakukan hal lain, dia tidak diharapkan melakukan hal lain dalam situasi yang serupa [8]. Artinya, meskipun perannya sangat dipengaruhi oleh paksaan, dia tetap memiliki kemampuan untuk melakukan apa yang diinginkannya. Jadi sepertinya perbedaan yang lengkap. Dalam pemaksaan yang sebenarnya, segala sesuatu dilakukan oleh orang yang dipaksa, tetapi dalam jujube, tindakan dilakukan oleh orang yang dipaksa.

Mengenal Isi Dan Dampak Pasal 15 Kuhp

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

© 2023 AwasHoax!