Connect with us

Pasal

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 KUHP

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp – Saya sering berdebat dengan pacar saya dan pacar saya sering menghina saya. Kebiasaan ini sudah ada lebih dari setahun. Saat pacar saya marah, saya selalu ditampar, dipukul, dicaci maki, digigit, ditendang, diinjak, ditusuk. Kepala saya dipukul berkali-kali, dan bibir saya berdarah berulang kali bahkan pecah karena pemukulan. Selain itu, saya sering membenturkan kepala ke dinding. Bisakah saya menuntut dalam kasus seperti itu? Kira-kira berapa tahun penjara kasus seperti ini biayanya?

Artikel berikut merupakan update dari artikel berjudul sama karya Letezia Tobing, S.H., M.Kn. dan pertama kali diterbitkan pada Selasa 23 April 2013.

Table of Contents

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp

Anda dapat melaporkan pacar Anda ke polisi karena dicurigai melakukan pelecehan. Pada saat yang sama, penilaian berapa tahun penjara yang dapat dialami pacar Anda bergantung pada konsekuensi yang Anda derita akibat kekerasan tersebut. Itu juga tergantung pada apakah teman Anda benar-benar sengaja menyebabkan efek pelecehan tersebut kepada Anda, atau apakah efek pelecehan itu tidak disengaja (bukan kesalahan Anda). temanmu dengan sengaja).

Mengenal Asas Teritorial Dalam Hukum Pidana

Perlu Anda ketahui bahwa jika teman Anda berusia di bawah 18 tahun, sehingga digolongkan sebagai anak, maka hukuman penjara yang dapat dijatuhkan kepada anak adalah sampai setengah (setengah) dari hukuman maksimal.

Dalam hal ini Anda tidak menunjukkan usia Anda. Jika Anda, korban, berusia di bawah 18 tahun, Anda dianggap sebagai anak secara hukum. Orang yang bersalah atas pelecehan anak dapat dituntut berdasarkan Pasal 76C jo Pasal 80(1) Undang-Undang No. 35 tahun 2014 sehubungan dengan amandemen Undang-Undang Perlindungan Anak No. 23 tahun 2002 (“UU 35/2014”), yang menyatakan:

Barang siapa yang kedapatan melanggar ketentuan Pasal 76C diancam dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp72.000.000,00 (Tujuh puluh dua juta rupiah).

Namun, jika Anda berusia di atas 18 tahun, Anda dapat mengajukan tuntutan penyalahgunaan berdasarkan Bab XX Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (“KUHP”).

Pdf) Kebijakan Pasal Pasal Kontroversial Dalam Ruu Kuhp Ditinjau Dari Perspektif Dinamika Sosial Kultur Masyarakat Indonesia

(1) Perbuatan penganiayaan diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.

Mengenai pelecehan dalam Pasal 351 KUHP, R. Soesilo, dalam bukunya Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dan uraian rinci pasal-pasalnya, menyatakan bahwa undang-undang tidak mengatur pengertian “penindasan” sebagai sesuatu yang merugikan. Namun, menurut hukum kasus, “pelecehan” berarti dengan sengaja menyebabkan ketidaknyamanan (penderitaan), rasa sakit atau cedera. Menurut ayat 4 pasal ini, terorisme juga termasuk “dengan sengaja merugikan kesehatan orang”.

Dalam buku itu, R. Soesilo juga memberikan contoh apa itu “merasa tidak enak”, “menyakitkan”, “tersakiti”, dan “terluka”:

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp

1. “merasa tidak enak”, mis. B. Mendorong orang ke sungai agar basah, meninggalkan orang di bawah terik matahari, dll.

Penangkapan Dalam Hukum Acara Pidana

Penyalahgunaan ini disebut sebagai “pelecehan umum” dalam Pasal 351 KUHP. Hukum menjadi lebih ketat ketika kekerasan biasa ini mengakibatkan cedera serius atau kematian. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan “mengakibatkan luka berat”, kita beralih ke R. Soesilo terkait Pasal 90 KUHP. Cedera serius atau serius meliputi:

1. Penyakit atau cedera yang tidak dapat disembuhkan sepenuhnya atau kemungkinan besar mengakibatkan kematian. Oleh karena itu, seberat apapun luka atau penyakit, bukanlah luka yang serius jika mampu sembuh total dan tidak mengakibatkan kematian.

2. Ketidakmampuan jangka panjang untuk memegang jabatan atau pekerjaan. Jika hanya sebentar dan Anda tidak dapat melakukan pekerjaan Anda, Anda tidak akan melukai diri sendiri secara serius. Misalnya, jika seorang penyanyi sakit tenggorokan, dia tidak bisa bernyanyi selamanya, dia terluka parah;

3. Kehilangan (kehilangan) salah satu panca indera. Panca indera: penglihatan, penciuman, pendengaran, pengecapan lidah dan pengecapan kulit. Seorang yang buta sebelah matanya atau tuli sebelah telinganya belum dapat menangkap arti ini karena ia masih dapat melihat dan mendengar dengan mata dan telinga yang lain;

Rev (31 Jul’21) Tesis Soraya An Nisaa 1806276990

4. Kudung (Rompong) aslinya berarti “cacing” dalam bahasa Belanda. Cacat dan terlihat sangat “jelek” karena bagian tubuh yang terpotong, seperti hidung bengkok, daun telinga patah, jari terpotong, dll. Jari kaki, dll.;

6. Pertimbangkan kembali lebih dari empat minggu. Otak terpencar, bingung, tidak bisa lagi berpikir normal, semuanya berlangsung lebih dari empat puluh minggu, jika kurang, tidak cukup serius.

Selain tujuh kategori yang disebutkan di atas, menurut hukum kasus, semua cedera tubuh yang biasanya disebut sebagai “cedera tubuh yang parah” juga diperhitungkan. Sekaligus hakim harus memeriksa setiap perkara secara tersendiri dengan mendengarkan keterangan ahli (dokter), dalam praktek keterangan ini disebut “visum et repertum”.

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp

Cedera serius atau kematian hanya dapat terjadi akibat ketidaksadaran pelaku (pelaku). Dalam kasus “luka berat” dapat dihukum sesuai dengan Pasal 354 KUHP (kekerasan berat):

Pdf) Kebijakan Hukum Pidana Terhadap Whistle · Pdf Filehukum Pidana Yang Terdapat Dalam Undang Undang Nomor 31 Tahun 2014 … Materi Maupun Dari Segi Teknik Penulisannya.oleh Sebab Itu,

(1) Barang siapa dengan sengaja mengakibatkan luka berat terhadap orang lain diancam dengan pidana penjara paling lama delapan tahun karena penganiayaan berat.

Namun, jika tindakan teman Anda tidak membuat Anda sakit atau mengganggu pekerjaan Anda, tindakan teman Anda dapat dihukum sebagai perilaku yang sedikit ofensif (Pasal 352 Kode Etik).

(1) Kecuali ditentukan lain dalam pasal 353 dan 356, perlakuan buruk yang tidak menimbulkan penyakit atau mengganggu pekerjaan, jabatan atau pencarian dapat diancam dengan pidana penjara paling lama tiga bulan atau pidana denda paling banyak. empat ribu lima ratus rupiah. Bagi mereka yang melakukan kejahatan terhadap seseorang yang bekerja untuknya atau bawahannya, hukuman dapat ditambah sepertiga.

Berdasarkan uraian di atas, Anda mungkin ingin melaporkan pacar Anda ke polisi atas tuduhan pelecehan. Sementara itu, seperti yang disebutkan di atas, berapa tahun penjara yang dapat dihadapi pacar Anda tergantung pada konsekuensi yang Anda hadapi akibat kejahatan tersebut? Itu juga tergantung pada apakah teman Anda benar-benar sengaja menyebabkan efek pelecehan tersebut kepada Anda, atau apakah efek pelecehan itu tidak disengaja (bukan kesalahan Anda). temanmu dengan sengaja).

Pdf) Sg Indo Legal System (2)

Anda juga harus tahu bahwa jika teman Anda berusia di bawah 18 tahun, maka hukuman penjara yang dapat dijatuhkan kepada anak-anak adalah sampai setengah (setengah) dari hukuman maksimal, yang berarti mereka akan digolongkan sebagai anak-anak. penjara orang dewasa.[1]

Kasus pencabulan terhadap anak perempuan ditemukan dalam putusan Pengadilan Negeri Sibolga Nomor 538/PID.B/2012/PN-SBG. Dalam putusan ini, terdakwa menyerang pacarnya karena cemburu.

Perbuatan kasar yang dilakukan terdakwa antara lain menjambak rambut, menarik-narik saksi, menggigit tangan, muka, dada, menampar tangan kiri dan kanan, mencubit atau menarik-narik dada saksi-korban dan mencekik saksi-korban. dan menendang perut saksi korban.

Mengurai Isi Dan Dampak Pasal 90 Kuhp

Akibat dari penganiayaan tersebut saksi korban mengalami batuk-batuk dan sesak nafas, tangannya membengkak, saksi korban menjadi lumpuh dan sulit berbicara. Terdakwa dituduh melakukan penganiayaan berdasarkan Pasal 351 Bagian 1 KUHP. Putusan Komisi Yudisial yang menjatuhkan hukuman penjara sepuluh bulan atau biasa disebut paksaan merupakan istilah umum dalam hukum pidana Indonesia. Hal ini terlihat dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang memuatnya. Pasal 48 KUHP mengatur:

Derajat Luka Menurut Hukum

Pasal 48 KUHP mengatur tentang pemaksaan yang mengacu pada konsep pemaksaan dalam hukum pidana.[1]

Jika melihat susunan kata Pasal 48 KUHP, dapat dipahami bahwa pemaksaan adalah salah satu alasan untuk membatalkan hukuman.[3] Namun, pemaksaan tidak serta merta menjadi alasan untuk mengabaikan pelaku. Karena ada batasan-batasan yang harus dipatuhi agar penggunaan paksaan dapat menjadi dasar bagi pemidanaan pidana. Sementara itu, kekuatan koersif yang dapat diterima sebagai alasan pembatalan dapat berupa kekuatan koersif yang berasal dari kekuatan yang lebih besar, yaitu H. kekuatan yang umumnya tak tertahankan.[4] Sehubungan dengan kekuasaan yang lebih besar ini, kekuasaan koersif dibagi menjadi tiga (tiga) bagian, yaitu: [5]

Dalam situasi ini, pelaku tidak dapat melakukan apa pun selain tindakan yang terpaksa dilakukannya. Itu berarti penjahat melakukan sesuatu yang tak terelakkan.[6] Menurut Andy Hamz, gaya koersif absolut disebut juga dengan gaya koersif absolut

Sebenarnya bukan kekuatan koersif. [7] Itu masuk akal, tentu saja, karena dengan paksaan mutlak, seseorang praktis tidak bersalah. Oleh karena itu, jika dalam tindak pidana tersebut terdapat unsur paksaan mutlak, tidak perlu diterapkan Pasal 48 KUHP. Contohnya adalah orang yang melakukan kejahatan tetapi merupakan “instrumen”.

Media Indonesia 16 Des 2021

Dalam kasus pemaksaan relatif, seseorang dapat membayangkan bahwa seseorang tidak sepenuhnya terpengaruh, tetapi sementara orang tersebut dapat mengambil tindakan lain, mereka tidak dapat diharapkan untuk mengambil tindakan lain untuk menyelesaikan situasi serupa.[8] Artinya, manusia tetap memiliki kemampuan untuk memilih suatu tindakan meskipun pilihannya sangat dipengaruhi oleh paksaan. Jadi ada perbedaan dengan paksaan mutlak. Dalam keterpaksaan mutlak segala sesuatu dilakukan dengan keterpaksaan, sedangkan dalam keterpaksaan relatif perbuatan tetap dilakukan dengan keterpaksaan berdasarkan pilihan-pilihan yang diambilnya.[9]

[10] Keadaan darurat yang dikembangkan dari keputusan Hoge Raad pada 15 Oktober 1923 disebut penangkapan optik [11]. Berdasarkan keputusan tersebut, Hoge Raad membagi keadaan darurat menjadi tiga (tiga) pilihan, yaitu. H. pertentangan antara dua (dua) kepentingan yang sah, pertentangan antara kepentingan yang sah dengan kewajiban hukum dan pertentangan antara dua (dua) kepentingan yang sah. kewajiban.[12] Dalam keadaan darurat, secara umum dapat diasumsikan bahwa dalam keadaan darurat tindak pidana seseorang dilakukan oleh orang itu sendiri.

Pasal 90 KUHP: Penyelundupan Orang dan Anak

pasal 90 kuhp

Selamat datang, Kawan Hoax! Di artikel ini, kita akan membahas Pasal 90 KUHP yang berhubungan dengan tindak pidana penyelundupan orang dan anak. Pasal ini memiliki peran penting dalam melindungi masyarakat dari kejahatan ini. Mari kita simak informasi penting mengenai Pasal 90 KUHP ini.

Pasal 90: Penjelasan tentang Penyelundupan Orang dan Anak

1. Maksud dari Penyelundupan Orang dan Anak

Pasal 90 KUHP bertujuan untuk melindungi warga negara dari tindak pidana penyelundupan orang dan anak. Penyelundupan ini mencakup tindakan ilegal membawa orang atau anak melintasi batas negara dengan maksud memperoleh keuntungan atau menganiaya mereka.

Penyelundupan orang dan anak sering kali terkait dengan perdagangan manusia, pelecehan seksual, atau eksploitasi lainnya. Oleh karena itu, Pasal 90 KUHP memiliki ketentuan yang tegas untuk memberikan hukuman kepada para pelaku.

Penyelundupan orang dan anak dapat menyebabkan kerugian fisik, psikologis, dan sosial pada korban. Mereka seringkali diperdagangkan sebagai buruh paksa, pekerja seks komersial, atau objek eksploitasi lainnya. Dengan adanya Pasal 90 KUHP, diharapkan masyarakat akan lebih sadar akan bahaya penyelundupan orang dan anak serta dapat melaporkan kejadian mencurigakan kepada pihak berwenang.

2. Tindakan yang Termasuk dalam Pasal 90 KUHP

Pasal 90 KUHP mencakup berbagai tindakan yang dianggap sebagai penyelundupan orang dan anak. Beberapa tindakan ini termasuk membawa seseorang atau anak melintasi batas negara tanpa persetujuan yang sah, mempekerjakan, mengangkut, atau menginapkan orang atau anak yang akan diselundupkan, memberikan bantuan atau fasilitas kepada penyelundup atau korban, serta membantu atau terlibat dalam penyelundupan orang dan anak dengan cara lain.

Tindakan penyelundupan orang dan anak ini sangat merugikan korban dan dapat mengancam keamanan negara. Oleh karena itu, Pasal 90 KUHP memiliki ketentuan yang tegas untuk memberikan sanksi pidana kepada para pelaku.

3. Hukuman bagi Pelaku Tindak Pidana Penyelundupan Orang dan Anak

Pasal 90 KUHP menetapkan hukuman yang tegas bagi pelaku tindak pidana penyelundupan orang dan anak. Jika terbukti bersalah, pelaku dapat dikenai hukuman penjara dengan kurun waktu tertentu.

Hukuman yang diberikan kepada pelaku bergantung pada faktor-faktor seperti jumlah orang atau anak yang diselundupkan, kekerasan yang dilakukan, dan tujuan dari tindakan tersebut. Tujuan hukuman ini adalah untuk memberikan keadilan kepada korban dan meminimalisir tindak pidana semacam ini.

Pengenaan hukuman yang tegas juga diharapkan akan memberikan efek jera kepada pelaku penyelundupan orang dan anak serta mencegah terjadinya tindakan serupa di masa yang akan datang. Dengan demikian, Pasal 90 KUHP penting dalam menjaga keamanan dan perlindungan masyarakat dari tindak pidana penyelundupan orang dan anak.

Tabel Penjelasan Pasal 90 KUHP

Jenis Tindak Pidana Penjelasan
Penyelundupan Orang Membawa seseorang secara ilegal melintasi batas negara tanpa persetujuan yang sah.
Penyelundupan Anak Membawa anak secara ilegal melintasi batas negara tanpa persetujuan yang sah.
Penyelundupan Anak Membawa anak secara ilegal melintasi batas negara tanpa persetujuan yang sah.

Pasal 90 KUHP tidak hanya berlaku untuk pelaku yang membawa orang atau anak melintasi batas negara, tetapi juga mencakup pelaku yang mempekerjakan, mengangkut, atau menginapkan orang atau anak yang akan diselundupkan, serta memberikan bantuan atau fasilitas kepada penyelundup atau korban.

FAQ Pasal 90 KUHP

1. Apa yang dimaksud dengan penyelundupan orang dan anak?

Penyelundupan orang dan anak adalah tindakan ilegal membawa seseorang atau anak melintasi batas negara tanpa persetujuan yang sah dengan maksud memperoleh keuntungan atau menganiaya mereka.

2. Apa saja tindakan yang termasuk dalam Pasal 90 KUHP?

Tindakan yang termasuk dalam Pasal 90 KUHP meliputi menyelundupkan orang atau anak, mempekerjakan, mengangkut, atau menginapkan mereka, memberikan bantuan atau fasilitas kepada penyelundup atau korban, serta membantu atau terlibat dalam penyelundupan orang dan anak dengan cara lain.

3. Apa hukuman yang dapat diterima oleh pelaku penyelundupan orang dan anak?

Hukuman bagi pelaku penyelundupan orang dan anak ditetapkan berdasarkan Pasal 90 KUHP dan tergantung pada faktor-faktor seperti jumlah orang atau anak yang diselundupkan, kekerasan yang dilakukan, dan tujuan dari tindakan tersebut.

4. Mengapa Pasal 90 KUHP penting?

Pasal 90 KUHP penting karena melindungi masyarakat dari tindak pidana penyelundupan orang dan anak yang dapat menyebabkan kerugian fisik, psikologis, dan sosial pada korban.

5. Apakah penyelundupan orang dan anak terkait dengan tindak perdagangan manusia?

Ya, penyelundupan orang dan anak sering kali terkait dengan tindak perdagangan manusia, pelecehan seksual, atau eksploitasi lainnya.

6. Apakah Pasal 90 KUHP hanya berlaku untuk pelaku yang membawa orang atau anak melintasi batas negara?

Tidak, Pasal 90 KUHP juga mencakup pelaku yang mempekerjakan, mengangkut, atau menginapkan seseorang atau anak yang akan diselundupkan, serta memberikan bantuan atau fasilitas kepada penyelundup atau korban.

7. Apakah ada upaya dari pemerintah untuk mencegah penyelundupan orang dan anak?

Tentu saja, pemerintah memiliki kebijakan dan upaya untuk mencegah penyelundupan orang dan anak, baik melalui peningkatan pengawasan, kerjasama internasional, atau penegakan hukum yang tegas.

8. Siapa yang bisa melaporkan kasus penyelundupan orang dan anak?

Siapapun yang mengetahui atau menjadi korban penyelundupan orang dan anak dapat melaporkan kasus tersebut kepada aparat penegak hukum yang berwenang.

9. Bagaimana cara mencegah penyelundupan orang dan anak?

Masyarakat dapat membantu mencegah penyelundupan orang dan anak dengan meningkatkan kesadaran terhadap tindakan ini serta melaporkan kejadian mencurigakan kepada pihak berwenang.

10. Dapatkah seseorang yang telah diselundupkan mendapatkan perlindungan hukum?

Ya, seseorang yang telah diselundupkan dapat mendapatkan perlindungan hukum sebagai korban penyelundupan. Mereka memiliki hak untuk mendapatkan bantuan dan pemulihan secara hukum.

Kesimpulan

Hal ini menunjukkan betapa pentingnya Pasal 90 KUHP dalam mengatasi tindak pidana penyelundupan orang dan anak. Dengan adanya ketentuan yang tegas, diharapkan dapat melindungi masyarakat dari bahaya dan kerugian akibat tindakan tersebut. Masyarakat harus sadar akan pentingnya mencegah penyelundupan orang dan anak dengan melaporkan kejadian mencurigakan kepada pihak berwenang dan meningkatkan kesadaran terhadap tindakan ini. Dengan begitu, kita dapat menciptakan lingkungan yang lebih aman dan terlindungi dari tindak pidana yang merugikan masyarakat.

Untuk informasi lebih lanjut, jangan ragu untuk membaca artikel-artikel lain yang berguna di situs kami.

Untuk memahami Pasal 90 KUHP lebih dalam, Anda dapat membaca pasal 132 yang menguraikan mengenai hukum dan pelanggarannya dalam konteks hukum.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

© 2023 AwasHoax!