Connect with us

Mahkamah

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional – November 2017. Seluruh dunia dikejutkan dengan kabar meninggalnya Slobodan Praljak, mantan panglima tentara Kroasia, beberapa jam setelah Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ITCY) di Den Haag, Belanda. Pasalnya, ia bunuh diri sambil meminum racun sianida saat persidangan berlangsung.

Praljak sebelumnya dihukum karena kejahatan perang terhadap Muslim Bosnia selama Perang Kroasia-Bosnia (1992-1994) dan dijatuhi hukuman 20 tahun penjara setelah dibebaskan, menjadi pengusaha di bidang teknik, film dan teater.

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Posisinya sebagai kepala Kementerian Pertahanan Kroasia saat itu menegaskan bahwa Praljak terlibat dalam perencanaan strategis perang, termasuk rencana pembunuhan warga sipil Bosnia.

Pengantar Hukum Jaminan Sosial Kesehatan

Pada musim panas 1993, tentara Kroasia mengumpulkan umat Islam di Prozor, Bosnia dan Herzegovina. Pembunuhan itu terjadi dan Praljak dituduh tidak membela diri meski telah diberitahu tentang penyerangan tersebut. Mereka juga menyerang anggota organisasi internasional dan menghancurkan jembatan tua yang terkenal dan beberapa masjid.

Kasus Praljak bukanlah yang pertama disidangkan dalam persidangan di Den Haag. Misalnya, komandan militer di Serbia, Milan Babic, juga diketahui bunuh diri di kamar tidurnya.

Apa itu sejarah? Untuk penjahat perang seperti Praljak, tempat yang tepat adalah Pengadilan Kriminal Internasional. Munculnya mahkamah ini tidak lepas dari awal terjadinya konflik politik ā€“ perang dunia, pemberontakan, hingga perang saudara ā€“ di berbagai negara, yang tak jarang memakan banyak korban. Tujuan ICC jelas: memberikan keadilan bagi para tertuduh dalam konflik.

Sejarah mengatakan bahwa sebelum ICC lahir, ada kasus serupa. Laura Barnett dalam ā€œThe International Criminal Court: History and Its Roleā€ (2008) berbicara tentang munculnya Pengadilan Kriminal Internasional sejak abad ke-15. Namun, keberadaannya baru ditetapkan 4 abad kemudian – di penghujung abad ke-19. .

Jpl, 4 Ateng Dan Aji Halim

Pada tahun 1874 Protokol Brussel didirikan, yang menetapkan undang-undang yang mengatur operasi militer dalam perang. Meski bentuk aslinya tidak mencantumkan indikasi konsekuensi atau hukuman yang akan diterima tentara jika mereka nakal, kebijakan ini menjadi dasar munculnya undang-undang pertama negara yang mengatur perang pada tahun 1880.

Keinginan kuat untuk menghukum kejahatan perang muncul setelah berakhirnya Perang Dunia II. Alasan: Agresi Nazi Jerman dalam melancarkan kampanye militer. Kekuatan sekutu ingin menghukum Nazi secara adil. Oleh karena itu, dari sinilah berdiri Pengadilan Militer Internasional yang berkedudukan di Nuremberg (Jerman) dan Tokyo (Jepang).

Apa yang dibanggakan Sekutu sejak pengadilan ini adalah bahwa mereka dapat mengadili penjahat perang Nazi dan kelompok lain dan mereka terjebak, penjara seumur hidup atau mati.

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Namun, keberhasilan tersebut menyisakan kerugian dalam pelaksanaannya. Pengadilan Nuremberg atau Tokyo dianggap tidak konstitusional. Pasukan sekutu membuat keputusan tanpa bukti yang cukup. Ini dirancang berdasarkan kepentingan politik koalisi pimpinan AS. Secara keseluruhan, keadilan yang diberikan oleh Nurmberg dan Tokyo tampaknya kurang representatif.

Kekerasan Terhadap Rohingya Jadi Fokus Penyelidikan Mahkamah Pidana Internasional

Tiga tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Konvensi tentang Pencegahan Genosida dan Pembunuhan Bayi dalam Menanggapi Kekejaman Nazi. Untuk pertama kalinya, genosida diakui secara internasional melalui hukum. Lahirnya pertemuan ini juga melahirkan Konvensi Jenewa 1949 (Protection of Civilians in War) dan Commission on International Law (ILC), dengan dukungan PBB.

Upaya pembentukan hukum pidana internasional dimulai pada tahun 1950-an. Namun, langkah ini terhenti karena adanya Perang Dingin. Baru pada tahun 1990-an kisah itu dimulai lagi dan konflik di Yugoslavia dan Rwanda menjadi penyebabnya.

Dalam “Kesadaran Pengadilan Pidana Internasional” (PDF) yang diterbitkan pada 17 Juli 1998, sekitar 120 negara memutuskan untuk mengadopsi undang-undang yang akan dikenal sebagai “Statuta Roma”. Menurut hukum, setiap negara memiliki kewajiban untuk menggunakan kekuasaannya untuk menghukum mereka yang melanggar hukum di seluruh dunia. Undang-undang ini menjadi penyebab dibentuknya International Criminal Court (ICC) dan mulai berlaku sejak empat tahun lalu (1998).

Tugas utama ICC adalah mengakhiri impunitas atas kejahatan perang. Berbeda dengan Pengadilan PBB, yang menangani perselisihan antar negara, ICC berfokus pada individu. Dalam menjalankan tugasnya, ICC dapat melakukan intervensi di dalam negeri apabila negara yang bersangkutan tidak berniat menyelidiki atau menuntut pelaku yang ada.

Pengertian Hukum Internasional Menurut Para Ahli

Dewan Hubungan Luar Negeri mengatakan ICC memiliki yurisdiksi atas empat yurisdiksi berdasarkan hukum internasional. Kejahatan terhadap kemanusiaan dan kekejaman perang.

Investigasi dapat dilakukan setelah jaksa melakukan penyelidikan awal terhadap dakwaan yang ada. Setelah membuka penyidikan, masuk ke tahap pengumpulan bukti.

Jika ICC ingin memanggil atau menangkap pelaku, diperlukan surat dari pengadilan. Ada juga penalti dan penalti yang harus dijatuhkan selama setidaknya tiga suara diterima dari hakim.

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Saat ini ada 122 negara di bawah Statuta Roma. Indonesia Apa yang dapat Anda lakukan tidak termasuk.

Pdf) Peran Perserikatan Bangsa Bangsa Dalam Kaitannya Dengan Penegakan Hukum Oleh Mahkamah Pidana Internasional (prospek Dan Tantangan)

Tidak termasuk kritik, sejak didirikan 17 tahun lalu, ICC telah membantu mengadili pelanggaran hak asasi manusia di seluruh dunia.

Pada tahun 2006, misalnya, ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Thomas Lubanga Dyilo, pendiri dan pemimpin Persatuan Patriotik Kongo. Lubanga didakwa dengan kejahatan perang ketika dia merekrut anak di bawah umur selama Perang Kongo Kedua (1998-2003). ). Hakim memvonisnya 14 tahun penjara dan ganti rugi korban perang di Kongo.

Selain Lubanga, ICC juga membawa mantan Presiden Sudan Omar Hassan Ahmad Al Bashir ke kasusnya. Omar telah disalahkan atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida selama perang sipil Sudan Kedua (1983-2005). Surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk penangkapannya pada Maret 2009 dan Juli 2010.

Nama besar lain yang dihadapi ICC adalah Muammar Gaddafi, seorang diktator dari Libya. Pada tahun 2011, ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya atas pelanggaran hak asasi manusia selama Musim Semi Arab. Namun, pengadilan Gaddafi tidak terjadi setelah ia tewas dalam Pertempuran Sirte.

Politik, Islam Dan Kuhp Baru

Politisi Kenya Uhuru Kenyatta juga masuk dalam daftar investigasi ICC. Dia diyakini telah membunuh ribuan orang selama pemilihan presiden yang menegangkan. Namun, ICC membatalkan kasus tersebut pada tahun 2014 karena kurangnya dukungan dari pemerintah Kenya.

Kritikus tidak dapat dipisahkan dari peran ICC dalam menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia. ICC, misalnya, tampaknya tidak memiliki yurisdiksi yang luas untuk menghukum para pelaku, sehingga pekerjaan mereka tidak efektif dan efektif.

Beberapa orang sekarang percaya bahwa ICC memberikan terlalu banyak tuntutan kepada otoritas pemerintah dan seringkali bias secara politik. Yang lain mengatakan hakim ICC tidak teliti dalam menyelidiki kasus ini sampai akhir.

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Di sisi lain, banyak negara di Afrika melihat ICC tidak terbatas: hanya berurusan dengan Afrika. Pendapat ini didasarkan pada sepuluh kasus yang diselidiki, yang sebagian besar berasal dari Afrika. Pada 2013, Kenyatta meminta anggota Uni Afrika untuk berhenti mendukung ICC. Empat tahun kemudian, bukti perjuangan itu semakin berkembang.

Koran Sindo 8 Februari 2023

Pekerjaan ICC berkembang karena negara-negara besar seperti Amerika Serikat, China, dan Rusia tidak memberikan dukungan yang cukup. Khususnya di Amerika Serikat, ICC memiliki hubungan yang dapat digambarkan sebagai pasang surut.

Misalnya, pada masa pemerintahan Bill Clinton, Amerika Serikat mendukung gagasan Mahkamah Internasional dan terlibat dalam penyusunan Statuta Roma. Namun, dukungan tersebut tidak ditanggapi serius oleh Clinton, karena dinilai ICC dapat mengintervensi politik dan memiliki konsekuensi atas kehadiran pasukan AS di bioskop-bioskop seperti Timur Tengah. .

Sentimen serupa bertahan sampai Trump berkuasa. Pada September 2018, Penasihat Keamanan Nasional John Bolton mengumumkan bahwa Washington tidak akan bekerja sama dengan ICC dan melarang penyelidikan apa pun terhadap warga AS dan Israel dalam konflik militer atau politik saat ini. Ancaman itu ditegaskan kembali setelah Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengeluarkan pernyataan yang mengatakan akan mencabut visa staf ICC yang menyelidiki kejahatan terhadap Amerika Serikat, khususnya di Afghanistan.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan pemerintahannya di Washington akan membekukan aset Jaksa Agung ICC Fatou Bensouda dan para pembantunya sebagai bagian dari penyangkalan terhadap Presiden Donald Trump di Den Haag.

Pihak Intervensi Dalam Hukum Acara Perdata

Amerika Serikat juga memberlakukan larangan perjalanan terhadap Fatou Bensouda dan pejabat ICC lainnya atas penyelidikan tersebut. “Hari ini kami mengambil tindakan karena ICC terus menyerang Amerika Serikat. Kami tidak dapat mentolerir upaya ilegal untuk memenjarakan warga negara AS,” kata Mike Pompeo kepada wartawan.

Mike Pompeo mengatakan salah satu pembantu Fatou Bensouda, Phakiso Mochochoko, juga telah diskors. Dia memperingatkan bahwa beberapa orang dan organisasi yang mendukung Fatou Bensouda dan Phakiso Mochochoko bisa dituntut oleh Amerika Serikat.

Mike Pompeo menambahkan dengan syarat anonim bahwa Departemen Luar Negeri telah memberlakukan larangan perjalanan pada sejumlah orang sehubungan dengan penyelidikan ICC terhadap pejabat AS.

Pandangan Menarik Ke Dalam Mahkamah Pidana Internasional

Presiden Donald Trump pada bulan Juni tahun lalu menandatangani perintah eksekutif yang mengesahkan kemungkinan sanksi terhadap anggota Pengadilan Kriminal Internasional.

Corpus Law Journal Vol. I No. 1 Edisi Juni 2022 By Lk2 Fhui

ICC di Den Haag mengatakan pada saat itu bahwa mereka “sangat sedih” dengan tindakan Amerika Serikat dan mengatakan “kejahatan ini sedang meningkat dan upaya yang tidak dapat diterima untuk merusak supremasi hukum dan supremasi hukum.” . “

Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag didirikan pada tahun 2002. Amerika Serikat telah menolak untuk bergabung dengan organisasi tersebut karena takut tentara dan warga sipilnya dapat dituduh melakukan pembunuhan, kejahatan perang, dan kejahatan.

ICC pada Maret tahun lalu memutuskan untuk meluncurkan penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Afghanistan antara tahun 2003 dan 2014, termasuk tuduhan yang dilakukan oleh militer AS dan CIA.

Richard Dicker dari Human Rights Watch (HRW) mengatakan sanksi pemerintah AS terhadap staf ICC adalah upaya untuk “menghalangi keadilan” bagi para korban.

Uu Kuhp Buku Kesatu

“Pemerintahan Trump telah mengubah sanksi ini untuk melindungi keadilan tidak hanya bagi para korban perang, tetapi bagi para korban di mana pun yang mencari keadilan di Mahkamah Internasional,” katanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

Ā© 2023 AwasHoax!