Connect with us

Pasal

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum – Atau paksaan seperti yang biasa disebut adalah konsep yang ada dalam hukum Indonesia. Hal ini terdapat dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) yang meliputi: Pasal 48 KUHP menyatakan:

Pasal 48 KUHP mengacu pada konsep pemaksaan dalam KUHP. [1]

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Jika melihat struktur Pasal 48 KUHP, Anda akan memahami bahwa pemaksaan adalah dasar pembebasan dari hukuman. [3] Namun, paksaan untuk menyangkal kejahatan tidak wajib. Ini karena batasan-batasan tertentu harus dipenuhi sebelum paksaan dapat dianggap sebagai alasan untuk menghukum suatu kejahatan. Pada saat yang sama, kekuasaan yang dapat diterima sebagai dasar untuk menunda keputusan adalah kekuasaan dari kekuasaan yang lebih tinggi, dan kekuasaan semacam itu umumnya tidak dilepaskan agar tidak dilepaskan. [4] Sehubungan dengan Sakti agung ini, Sakti dibagi menjadi 3 (tiga) bagian, yaitu:[5]

Overmacht (daya Paksa) Dalam Hukum Pidana

Dalam hal ini, pelaku tidak melakukan apa-apa selain berbuat salah padanya. Artinya, pelaku melakukan sesuatu yang tidak bisa dihindari. [6] Menurut Andy Hamzah, kekuatan sesungguhnya, atau apa artinya

Bukan paksaan yang sebenarnya[7] Ini sebenarnya masuk akal karena di bawah paksaan yang sebenarnya, orang tersebut tidak benar-benar melakukan kejahatan. Oleh karena itu, jika dalam tindak pidana tersebut terdapat unsur kekerasan yang substansial, Pasal 48 KUHP tidak berlaku. Contohnya adalah penjahat, tetapi dia adalah “instrumen”.

Dalam pemaksaan relatif, seseorang dipahami berada di bawah pengaruh realitas, tetapi meskipun orang tersebut dapat melakukan hal-hal lain, dia tidak dapat diharapkan untuk melakukannya. Lain ketika berhadapan dengan situasi serupa. [8] Artinya, individu memiliki kesempatan untuk memilih keputusan, sekalipun pilihannya dipengaruhi oleh paksaan. Oleh karena itu, tampaknya ada perbedaan dengan kekuatan absolut. Dalam paksaan mutlak, semua tindakan dilakukan oleh orang yang memaksanya, sedangkan dalam paksaan relatif, tindakan dilakukan oleh orang yang dipaksa sesuai dengan pilihannya. [9]

. Berdasarkan keputusan tersebut, Hoge Rad membagi krisis menjadi 3 (tiga) kemungkinan, yaitu 2 (dua) konflik antara kepentingan yang sah, keseimbangan kepentingan dan tanggung jawab, dan 2 (dua) konflik yang sah antara. [12] Pada dasarnya, ketika kita berbicara tentang keadaan darurat, itu dapat dipahami sebagai kejahatan yang dilakukan oleh seseorang atas pilihannya sendiri dalam keadaan darurat. Ketika menerapkan hukum nasional, hakim dan pengadilan hanya akan menerapkan hukum yang baik yang ada di negara tersebut. Negara itu. Ini adalah bentuk hukum yang menjalankan kedaulatan nasional. Mengenai efektifitas hukum pidana, terdapat 4 (empat) asas yang berlaku umum, yaitu asas teritorial, asas negara teritorial (kewarganegaraan), asas negara pasif (perlindungan) dan asas internasional. Hukum (persamaan). Artikel ini akan fokus pada konsep geografi.

Aborsi Dalam Kerangka Rkuhp Dan Uu Kesehatan

Salah satu asas pidana adalah asas teritorial atau teritorial. Menurut prinsip ini, hukum pidana suatu negara berlaku untuk semua kegiatan ilegal yang terjadi di dalam wilayah negara tersebut. Profesor Van Hatum percaya bahwa semua negara harus memastikan keamanan dan ketertiban di dalam perbatasan mereka sendiri. [1] Dengan demikian, suatu negara dapat mengadili seseorang yang melakukan kejahatan di negara tersebut. Di Indonesia asas yurisdiksi diatur dalam Pasal 2 KUHP (selanjutnya disebut KUHP):

Selain Pasal 2 KUHP, Pasal 3 KUHP sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1976 juga memuat asas yurisdiksi. Pasal 3 berbunyi sebagai berikut:

‚ÄúTindak pidana menurut hukum Indonesia berlaku bagi semua orang di luar Indonesia yang melakukan kejahatan di dalam kendaraan atau pesawat udara Indonesia‚ÄĚ

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Sebagai informasi tambahan, Pasal 2 KUHP menyebut istilah ‚ÄúDi Indonesia‚ÄĚ dalam undang-undang, namun tidak memberikan rincian lebih spesifik. Berdasarkan hal tersebut, Pasal 1 UU No. 43 Tahun 2008 mengatur tentang wilayah negara. Teksnya adalah sebagai berikut:

Alsa Study Book 3

‚ÄúWilayah negara kesatuan Republik Indonesia yang selanjutnya disebut wilayah nasional adalah salah satu bagian penyusun negara, dan mempunyai kesatuan daratan, perairan, laut kepulauan, laut bawah laut dan daratan di bawahnya. atasnya, termasuk semua tempat kekayaan.‚ÄĚ

Menurut teks pasal tersebut, dapat ditentukan bahwa wilayah yang dimaksud oleh Indonesia meliputi wilayah darat, air, dan ruang udara di atas. Artinya, semua pelanggaran hukum Indonesia, baik di darat, air maupun udara, dapat ditindak oleh otoritas Indonesia.

Selanjutnya, Pasal 3 KUHP mengatur bahwa hukum pidana Indonesia berlaku bagi tindak pidana yang dilakukan di atas kapal atau pesawat udara Indonesia, selain di wilayah Indonesia, termasuk di darat, di air, dan di udara. Penggunaan istilah ‚Äúdi luar wilayah Indonesia‚ÄĚ menunjukkan bahwa pembuat undang-undang menganggap kapal atau pesawat udara tersebut sebagai bagian dari wilayah negara Indonesia. Tanpa ketentuan tersebut, jika tindak pidana terjadi di atas kapal atau pesawat udara Indonesia, pelakunya dibebaskan dari tuntutan dan akan dihukum berdasarkan hukum Indonesia. [2]

Selain ketentuan Pasal 3 Undang-Undang Tindak Pidana, Undang-undang Nomor 4 Tahun 1976 mengubah dan menambahkan beberapa ketentuan Undang-Undang Tindak Pidana yang berkaitan dengan perluasan undang-undang pidana, delik dan ruang lingkup penerapan delik. Sarana/ Prasarana Penerbangan (selanjutnya disebut UU 4/1976). Pasal 95A Undang-Undang ini menjelaskan:

Menggugat Semangat Dekolonisasi Di Rkuhp

Dari sini dapat dipahami bahwa salah satu asas hukum pidana didasarkan pada bentuknya, yaitu asas teritorial yang digunakan di Indonesia. Pasal 2 dan 3 KUHP dengan jelas mengatur hal ini. Hal itu juga dijelaskan dalam lex specialis UU 4/1976, yang mengatur tentang kategori pelanggaran angkutan udara yang dapat ditindaklanjuti, mengenai kelanjutan asas teritorialitas angkutan udara. Dengan demikian, asas ini berarti bahwa hukum pidana Indonesia berlaku terhadap kejahatan yang dilakukan di wilayah Indonesia, baik di darat, air, udara, angin, maupun di atas kapal atau pesawat udara Indonesia. Keadilan Keadilan dan Kalyanamitra menyajikan kasus-kasus khusus yang menangani masalah hukum perempuan. Kali ini tentang pelecehan seksual.

Saya baru-baru ini menjadi korban eksploitasi seksual (KDP). Pacar saya melecehkan saya terus-menerus. Dia juga berselingkuh dan meninggalkan saya. Apakah ada undang-undang anti terorisme di Indonesia? apa yang harus saya lakukan?

Halo Rin. Anda dapat melapor ke polisi PPK. Karena saya tidak akan menjelaskan pola kekerasan yang Anda alami secara detail, saya akan menjelaskan aspek-aspek KTP yang sering dialami oleh perempuan muda atau orang dewasa, seperti kekerasan fisik, kekerasan psikis, dan penyerangan seksual.

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Jika Anda telah dilecehkan secara fisik, Anda dapat melaporkan pelecehan mantan pacar Anda ke polisi. Penyakit mental dapat dilaporkan melalui dugaan pelanggaran – sekarang melalui kekerasan, ancaman, dan paksaan. Anda dapat mengajukan gugatan perdata dengan mengajukan gugatan perdata di Pengadilan Negeri (PMH) berdasarkan lokasi pelaku. Sedangkan untuk penyerangan seksual, tuduhan penyerangan seksual dapat dilaporkan.

Batasan Pembelaan Diri Berdasarkan Kitab Undang Undang Hukum Pidana

Apakah ada kebijakan untuk mengontrol PPK? PPK tidak berada di bawah pengawasan khusus berdasarkan undang-undang. Namun ada beberapa landasan hukum yang dapat digunakan terhadap pelaku PPK karena delik tersebut tidak ditetapkan sebagai aduan, artinya penuntutan hanya dapat dilakukan jika pihak yang dirugikan mengadu.

Mereka menerima dukungan dan bantuan yang mereka butuhkan untuk meningkatkan kesehatan mental dan keselamatan mereka – terutama dari para pelanggar. Saat berhadapan dengan polisi, dukungan dan bantuan ini diperlukan untuk menyiapkan dan menafsirkan isi laporan, termasuk sifat kejadian dan bukti. Hal ini penting karena sebagian besar polisi belum memiliki identitas gender. Sebagian besar pihak berwenang masih menganggap PPK swasta.

Dukungan dan bantuan dalam menangani masalah hukum di PPK dapat diperoleh dari keluarga, teman, guru, layanan konseling dan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) yang memberikan layanan hukum khususnya kepada perempuan korban kekerasan. Anda dapat mencari bantuan hukum dari firma hukum. Namun pastikan dulu pengacara atau kantor hukum tersebut memiliki perspektif gender. Karena harus berurusan dengan lembaga kepolisian yang kebanyakan masih bias gender dan mengabaikan kejahatan perempuan.

Meskipun tidak ada definisi penyiksaan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), namun menurut Pasal 351 penyiksaan dapat didefinisikan sebagai kejahatan berdasarkan tubuh manusia. R. Zosilo, dalam bukunya “

Ini Isi Pasal 351 Tentang Penganiayaan Berat Yang Jerat Mario Dandy

, menurut undang-undang, penyiksaan didefinisikan sebagai tindakan yang dilakukan dengan sengaja untuk menimbulkan kebencian atau rasa sakit, penderitaan atau luka. Pasal 351, ayat 4, menyatakan bahwa penyiksaan adalah ‚Äúmelukai kesehatan manusia dengan sengaja‚ÄĚ.

Dalam buku tersebut, R. Zosilo memberikan contoh tentang pikiran negatif, rasa sakit, sakit hati, dan kesehatan. Perilaku yang menimbulkan perasaan tidak enak, seperti mendorong orang ke sungai agar basah, memaksa orang berdiri di bawah terik matahari. Tindakan yang menimbulkan rasa nyeri tersebut dapat berupa cubit, dupak, ketok, ketok, dll. Memotong, memotong atau menusuk adalah contoh perbuatan yang menimbulkan kerugian. Ketika melakukan tindakan yang disengaja yang membahayakan kesehatan manusia, seperti membuka jendela orang yang sedang tidur dan berkeringat, maka orang tersebut akan masuk angin.

Pelecehan berdasarkan Pasal 351 KUHP disebut sebagai “pelanggaran biasa” dan diancam dengan hukuman penjara maksimal 2 tahun. Ancaman pidana yang lebih berat adalah kejahatan yang kemungkinan besar mengakibatkan luka berat atau kematian, dengan ancaman pidana paling lama 5 tahun dan 7 tahun.

Pasal 352 Kuhp: Membahas Pelanggaran Dan Dampaknya Dalam Hukum

Untuk mengetahui di mana

Eksaminasi Publik Putusan Kasus Tempo

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

© 2023 AwasHoax!