Connect with us

Pasal

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya – Media. Perhimpunan Keluarga Berencana Indonesia mensosialisasikan tanggal 29 Agustus 2019. Media. ICJR dan pemerintah menyerukan kriminalisasi aborsi pada 9 September 2019

Menurut data kesehatan Indonesia tahun 2016, Angka Kematian Ibu (AKI) menunjukkan tren meningkat pada tahun 2012 menjadi 359 per 100.000 kelahiran, sedangkan keputusan presiden SGD bertujuan untuk menurunkan angka kematian ibu menjadi 309 per 100.000 kelahiran. Menurut BKKBN, kehamilan yang tidak diinginkan berkontribusi terhadap 75% kematian ibu, sedangkan data konseling kehamilan secara konsisten menunjukkan 20 orang setiap hari mengalami kehamilan yang tidak diinginkan selama 10 tahun, dengan 75% adalah pasangan yang tidak ingin lagi. Anak-anak karena alasan kesehatan dan ekonomi. alasan. Sejak tahun 2012, Kementerian Kesehatan telah melaksanakan program untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada ibu hamil di perdesaan, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan kehamilan dan mengurangi resiko kehamilan yang tidak diinginkan termasuk perkosaan dan korban. Kehamilan yang membahayakan nyawa ibu, seperti yang direncanakan pada tahun 2009. Menurut UU Kesehatan No. 36, hukuman pidana bukanlah cara yang sah untuk menjamin akses informasi dan pelayanan kesehatan bagi ibu hamil.

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

PPI menyatakan bahwa setiap wanita yang menggugurkan atau mengakhiri kandungannya sendiri atau meminta orang lain untuk melakukannya dapat dipenjara hingga 4 tahun. Rumusan pasal ini bertentangan dengan Pasal 75 UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, yang menyatakan bahwa larangan aborsi tidak termasuk perawatan medis darurat dan korban perkosaan. Fatwa Majelis Ulama Indonesia Nomor 4 Tahun 2005 tentang Aborsi juga mengecualikan pengesahan aborsi untuk keadaan darurat medis dan korban perkosaan. Sementara RKUHP berusaha mengkriminalkan segala bentuk aborsi, pasal ini secara khusus menghukum perempuan. Pengecualian hanya untuk dokter yang melakukan aborsi, tetapi juga untuk wanita yang melakukan aborsi. Hal ini jelas diskriminatif dan akan merugikan program pemerintah yang bertujuan menurunkan angka kematian ibu dan anak.

Penelantaran Rumah Tangga

Dalam ketentuan akhir draf RKUHP tanggal 28 Agustus 2019 pada Pasal 626 Ayat 1 Ayat n ditemukan adanya proses rujukan yang menimbulkan ketidakpastian hukum. Perlu diketahui bahwa RKUHP adalah lex generalis dan UU Kesehatan adalah lex spesialisnya. Artinya, RKUHP harus menetapkan masalah umum saja, sedangkan UU Kesehatan harus komprehensif dan spesifik dalam semua aspek kesehatan. Namun, yang terjadi adalah pertentangan antara kedua peraturan perundang-undangan tersebut. Baik HCPA dan Undang-undang Kesehatan berurusan dengan kesalahan. Namun karena dalam konteks RKUHP dan UU Kesehatan, pemidanaannya harus sesuai dengan UU Kesehatan, karena Lex specialis derogat legi generali adalah asas penafsiran hukum yang mengatakan bahwa undang-undang khusus (lex specialis) berlaku atas hukum umum. (lex generalis). .

Oleh karena itu, hukuman RKUHP tidak boleh lebih tinggi dari undang-undang kesehatan. Ada kekurangan standar, yang mengarah pada ketidakpastian hukum. Hal ini terlihat dari penjelasan ringkas Pasal 626 RKUHP yang menghilangkan kekhususan hukum kategori lex expert, termasuk undang-undang kesehatan. Ayat 1 Pasal 626 menyatakan bahwa Ayat 2 Pasal 64 dan huruf j Pasal 192. Ayat 3 Pasal 64 UU Kesehatan yang memuat tentang transplantasi organ atau jaringan harus dicabut dan dicabut dengan ketentuan yang sama dalam SIS.

Oleh karena itu, yang batal dan tidak sah hanyalah ketentuan pasal dalam undang-undang ā€œkesehatanā€ tentang transplantasi organ atau jaringan. Pasal 74 dan 75 UU Kesehatan tidak ada hubungannya dengan aborsi. Jadi seharusnya begitu

Untuk aborsi juga mengacu pada lex expert yaitu hukum kesehatan, termasuk pengecualian aborsi, terutama untuk keadaan darurat medis dan indikasi perkosaan. Namun, masih ada ketidakpastian hukum. Saat ini, hukum pidana menetapkan bahwa siapa pun yang melakukan aborsi akan dihukum. Namun, jika kita melihat susunan pasal yang ada saat ini, perempuan yang mengalami kehamilan yang tidak direncanakan (UNPs) akan menjadi korban, terlepas dari apakah aborsi aman akan dilakukan dengan persetujuan atau tidak.

Rev (31 Jul’21) Tesis Soraya An Nisaa 1806276990

Selama ini perempuan korban perkosaan menggunakan KUHP untuk menyelesaikan kasusnya. Tentu hal ini akan menjadi salah satu perhatian utama, dimana RKUHP jika disahkan akan semakin memperlemah hukum kesehatan dengan memberikan pengecualian bagi perempuan dengan kehamilan yang tidak diinginkan karena keadaan darurat medis dan indikasi korban perkosaan. Perlu diingat bahwa KUHP saat ini menitikberatkan pada ā€œperempuanā€ sebagai penjahat. Ini baru, berbeda dengan hukum pidana dan hukum kesehatan yang lama. Hampir pasti ada dampak negatif bagi perempuan korban atau perempuan itu sendiri.

Selain itu, masalah pengacuan pasal tersebut perlu ditinjau kembali, karena menimbulkan ketidakpastian hukum. Ada dua asas yang digunakan secara bersamaan, yaitu lex posterior derogat legi apriori, dimana undang-undang baru mengesampingkan undang-undang lama, dan lex specialis derogat legi generali. Rujukan ini membingungkan masyarakat umum, padahal diyakini semua warga negara Indonesia paham akan hukum. Dan kerancuan ini bertentangan dengan asas kepastian hukum yaitu lex certa. Konsep lex certa adalah asas kepastian. Kepastian ini menjelaskan kewajiban untuk melindungi terdakwa dari hukum penyalahgunaan wewenang. Kepastian hukum berfungsi untuk memastikan bahwa negara wajib mengadili setiap kasus yang melanggar kesepakatan nilai-nilai sosial, tanpa kecuali. Jadi ketidakpastian hukum di sini kemungkinan akan mempengaruhi perempuan. Jika terjadi perdebatan dan kebingungan atau ketidaksepakatan tentang kesepakatan nilai apa pun, maka perlu untuk meninjau kembali pasal hukumnya. Masa transisi RKUHP dijadwalkan berlangsung dua sampai tiga tahun.

Setiap orang yang tidak berhak mempertunjukkan di muka umum alat-alat aborsi, menawarkan, melaporkan atau menunjukkan bahwa ia dapat memperoleh alat-alat aborsi, dipidana dengan pidana penjara selama 6 (enam) bulan atau lebih. Denda Tipe II (sepuluh juta)

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

Barangsiapa yang tidak berhak memamerkan, menawarkan, menyiarkan di muka umum atau memperlihatkan bahwa dirinya dapat memperoleh alat aborsi dipidana dengan pidana penjara 6 (enam) bulan atau denda tidak melebihi kategori. II.

Bahan Ajar Penataran Kuhp Baru.pdf

“Kami dapat mentolerir Pasal 415 selama mencabut pembatasan hak, karena akan menghambat pendidikan masyarakat tentang kesehatan reproduksi.”

– Sekali lagi, kami merekomendasikan penggunaan istilah penghentian kehamilan daripada aborsi. Karena rahim berarti rahim dan kehamilan hanya bisa berhenti atau berlanjut. Ini adalah istilah medis yang tak terbantahkan.

– Selain itu, mohon diterima Pasal 415, selain menghapuskan hukuman tanpa hak, mohon diberikan pengecualian bagi yang menghadirkan alat aborsi karena alasan kesehatan ditambahkan Pasal 432.

Setiap orang yang secara terang-terangan mempertunjukkan alat aborsi, menawarkan, melaporkan atau menunjukkan bahwa dirinya dapat memperoleh alat aborsi, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak kategori II (sepuluh juta).

Penangkapan Dalam Hukum Acara Pidana

Kami mohon pengecualian bagi yang menunjukkan materi berhenti karena alasan pengetahuan/pendidikan dan kesehatan ditambahkan pasal 416.

1) Setiap wanita yang menggugurkan atau menghancurkan kandungannya sendiri atau meminta orang lain menggugurkan atau menghancurkan kandungannya, diancam dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun.

– Sementara itu Pasal 490 menjelaskan bahwa barang siapa menggugurkan anak perempuan dengan persetujuan dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya 5 tahun. Ada perbedaan dalam editor artikel.

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

– Oleh karena itu, kami mengusulkan untuk membatalkan Pasal 1 Pasal 489 dan fokus pada penghentian kehamilan tanpa persetujuan wanita tersebut.

Pdf) Sg Indo Legal System (2)

(1) Barangsiapa dengan sengaja menggugurkan atau membunuh kandungan seorang wanita, dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya 5 tahun.

(3) Dokter yang belum dipidana melakukan aborsi atas perintah darurat medis atau terhadap korban perkosaan menurut ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3) Dokter yang melakukan aborsi menurut pedoman kedaruratan medis atau menurut peraturan perundang-undangan bagi korban perkosaan tidak dipidana.

Tidak dipidana, seseorang yang menggugurkan kandungan atas perintah darurat medis atau sesuai dengan persyaratan hukum bagi korban perkosaan.

Pdf) Pemisahan Berkas Perkara Pidana (splitsing) Oleh

N. Ayat 2 Pasal 64 dan Pasal 192 j. Pasal 64 (3) Undang-Undang Kesehatan Nomor 36 Tahun 2009 (Lembaran Kesehatan Masyarakat Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, ditambah Lembaran Kesehatan Masyarakat Republik Indonesia Nomor 5063), No Nomor dan No. meletakkan; Berita Pemerintah Republik Indonesia. Namun ada baiknya kita mengetahui dan membaca hukum pidana yang mengatakan adanya konflik.

Setelah adopsi hukum pidana, kita akan melihat apa yang akan terjadi. Hukum Pidana disahkan oleh rapat paripurna DPR RI, untuk mengesahkan RUU tersebut. Keputusan itu diambil dalam musyawarah Wakil Presiden Republik Demokratik Rakyat China Sufmi Dasco Ahmad dari Fraksi Partai Gerindra.

Panitia DRC RI III dan pemerintah resmi menyepakati RUU KUHP untuk disahkan menjadi undang-undang. Seluruh pihak KPK RI III dan pemerintah menyampaikan pendapatnya dan sepakat bahwa Hukum Pidana dapat disahkan. Reformasi hukum pidana yang komprehensif telah diadopsi oleh masyarakat untuk mencegah aktivitas kriminal yang berlebihan. ā€œMemikirkan Komisi III tentang urgensi hukum pidana,ā€ ujar Bambang Pakul dalam konferensi pers usai Sidang II RDK RI ke-11 bersama Menteri Kehakiman Yasonna Laoli dan Wakil Menteri. Hukum dan Hak Asasi Manusia Edward Omar Sharif Hiariage dalam Rangka Perundingan Tingkat II/Implementasi Putusan RUU KUHP yang digelar di Ruang Paripurna, Gedong Nusantara II, RDK RI, Senayan, Jakarta, Selasa (6/12/). 2022).

Pasal 77 Kuhp: Mengurai Isi Dan Dampak Hukumannya

ā€œKarena kompleksitas dan cakupan hukum yang luas

Pdf) Analisis Dampak Pengembalian Kerugian ā€¦digilib.unila.ac.id/21835/3/skripsi Tanpa Bab Pembahasan.pdf Ā· Bapak Dr. Heni Siswanto, S.h.,m.h., Selaku Pembimbing I Yang Dengan Penuh

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

Ā© 2023 AwasHoax!