Connect with us

Gugatan

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat – Ketika ia masih muda terlibat dalam partai politik aktif memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, penjajah Belanda memutuskan untuk menempatkan Soekarno muda di luar dingin. Gatot Mangkupradja, Maskun, dan Supriyadinata bersama Partai Nasional Indonesia, keduanya dikurung di Lapas Bansui. Saat ini Penjara Bansue tinggal kenangan, tergantikan kompleks pertokoan yang bobrok. Namun, Jalan Perintis Kemerdekan no. Sebuah bangunan yang masih berdiri 5 menjadi saksi bisu saat pemuda Soekarno dan kawan-kawan memperjuangkan harkat dan martabat kemanusiaan di depan pengadilan daerah kolonial.

Saya memasuki gerbang kecil di sisi jalan utama. Tak heran bangunan ini dipandang sebelah mata oleh banyak orang. Tapi tempat parkir di dalam sangat luas. Sebuah pohon besar di depan bangunan memberikan keteduhan dan tampilan yang menenangkan. Pagi itu, saya dengan senang hati menerapkan ide saya untuk kembali ke perjalanan Soekarno ke Bandung. Saya datang ke sini setelah mengunjungi Peringatan Penjara Bansui. Meski ada dua mobil lain, saya adalah satu-satunya pengunjung pagi itu. Kemudian seorang penjaga bergegas ke pintu dan memberi isyarat kepada saya untuk memeriksa sesuatu. Tidak ada tiket masuk

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Berbeda dengan rumah Ibu Ingit, bangunan yang menampung para ekspatriat Belanda ini tidak memiliki memorabilia terkait persidangan dimana Sukarno membacakan pidato pembelaannya yang terkenal, Indonesia Menggugat. Ruang sidang bersebelahan dengan pintu masuk. Ukurannya, anehnya, tidak terlalu besar. Ruangan tersebut memiliki pagar yang memisahkan penonton dengan peserta sidang, serta meja dan kursi juri yang tidak asli. Pada dinding pendopo yang mengarah dari pintu depan terdapat plakat yang memuat informasi tentang bangunan tersebut serta bagian dari biografi Soykarno.

Tokoh Pemuda Dan Masyarakat Gagas Monumen Perjuangan Sukarno Di Kota Bandung

Dari sel dingin Penjara Bansui No. 5, Soekarno sendiri yang menyiapkan dan menulis pidatonya. Isi pidato Indonesia Sue adalah tentang situasi politik global dan kerusakan yang terjadi pada masyarakat Indonesia di bawah kekuasaan kolonial. Pidato pembelaan ini menjadi dokumen politik melawan kolonialisme dan imperialisme. Di awal sambutannya, Soekarno mengatakan, “Tidak perlu kami jelaskan lagi bahwa proses ini adalah proses politik, oleh karena itu dalam analisisnya tidak dapat dipisahkan dari persoalan politik yang menjadi ciri dan prinsip gerakan kita. Jadilah kehidupan pikiran dan tindakan kita. …” Pidato pembelaannya kemudian diterbitkan dalam bentuk buku dengan nama yang sama.

Inisiatif dan upaya Letnan. Jenderal (purn.) Mashudi (belakang), Gubernur Provinsi Jawa Barat selama dua periode dari tahun 1960 hingga 1970, pemimpin gerakan pemuda, sekaligus Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat, bersejarah ini. Gedung yang diresmikan oleh Gubernur Jawa Barat saat itu, R. Nuriyana itu punya proposal. Pemugaran dilakukan sejak tahun 2003 hingga 2006 dengan hibah dan sumbangan dari Provinsi Jawa Barat.

Ruangan-ruangan lain di gedung ini kosong, kecuali lukisan-lukisan yang tampaknya merupakan sisa-sisa pameran yang mengisinya. Terkadang gedung ini digunakan untuk beberapa acara. Saya juga hadir pada kompetisi Navigacity 2014 yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Geodesi ITB.

Apakah Anda ingin berubah seperti saya? Sahaj datang ke sini setiap hari antara jam 9 pagi sampai jam 4 sore.

Serunya Wisata Sejarah Di Bandung

Saya suka buku, saya suka film, saya suka lelucon yang bagus. Saya suka makanan enak, saya suka menggambar dan saya suka bepergian. View all posts by Fachri Raza Di Lapas Sukamiskin, Bung Karno meninggalkan banyak kenangan mulai dari pedih dan tragis hingga amarah. Dia merasa lega saat matahari memandikannya di rerumputan. Seperti yang bisa ditebak, perilakunya diketahui oleh narapidana lain yang kebetulan gay.

Tags: Bung Curno di YouTube, Bung Curno di YouTube, Bung Curno Cerita Lain, Kasus Indonesia, Roja Daras, Sukamiskin

Haji Achmad Notosoetardjo biasa disingkat HA Notosoetardjo adalah seorang sastrawan, sejarawan dan tentunya Sukarnoist (ahem…). Namanya bukan Adam Malik atau Sayuti Melik atau Jusuf Ronodipuro atau BM Dieh… tapi bagaimanapun juga nama Notosoetardjo harus dikenal dan diingat.

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Dia menulis banyak buku, tapi sayangnya, saya punya salah satu karyanya: “Bung Karno di hadapan Mahkamah Kolonial”. Buku yang telah selesai berisi prosiding percobaan Landrad, yang kemudian dikenal dengan nama “Indonesia Mengzhuang”. Empat rekan aktivis PNI, Bung Karno, Gatot Mangkupraja, Mascoen Somadireja, dan Supriyadinata diadili di masa kolonial Belanda.

Apakah Kamu Tahu Gedung Bersejarah Di Bandung?

Tanya jawab antara Bung Karno dengan tahanan lainnya dan hakim pengadilan, Tuan Siegenbeek van Heukelom, dihadirkan bersama di setiap pengadilan. Termasuk, tentu saja Playdoi (Pertahanan) Bung Karno (Gugatan Indonesia) yang terkenal itu. Persidangan itu tidak hanya mengejutkan Partai Republik, tetapi bergema sampai ke Den Haag. Pemerintah Belanda mengawasinya. Lawan Belanda menggambarkan kasus tersebut sebagai kritik utama atas kegagalan pemerintah Belanda untuk memerintah salah satu koloninya, Hindia Belanda.

Untuk menyusun buku ini, Notosoetardjo tampaknya telah mengabdikan dirinya sepenuhnya pada pengumpulan materi yang relevan. Nyatanya, Notosoetardo sedikit “kontrol” dalam pengantarnya bahwa untuk keperluan pengumpulan buku dan pengumpulan data, ia harus mengorbankan tidak hanya pikiran, tenaga dan waktu, tetapi juga uang. Bahkan, dia mencontohkan, jika dia mau, uang yang dia keluarkan cukup untuk membangun vila di Puncak, untuk bersantai bersama keluarganya.

Apa yang dilakukan Notosoetadjo? Ini cocok dengan tugas mengumpulkan buku. Apalagi ketika dia berturut-turut bertemu dengan orang-orang yang dia masukkan dalam sejarah yang dia tulis. Misalnya, Mascoen menerima nasehat yang dia sukai. Inilah yang dikatakan Mascoen saat bertemu dengannya:

“Penjara, pemenjaraan, gantung dan gantung, pengasingan dan siksaan lainnya yang dilakukan oleh para aktivis oleh penjajah adalah hal yang lumrah dan diperhitungkan oleh setiap pemimpin revolusi saat itu. Jadi penjara dan penderitaan adalah inti dari iman pemimpin dan karakter. sejarah penjajahan belanda di indonesia penuh dengan darah dan air mata.penuh,berakibat penderitaan dan penderitaan.karena dia lahir dengan kewajiban rakyat yang menderita,kewajiban mengikuti perintah para patriot indonesia yang tulang belulangnya kini berserakan di pangkuan Ibu Pertiwi.”

Gedung Indonesia Menggugat Bandung

Sejatinya kebebasan yang kita hirup tidak lepas dari tulang belulang para patriot. Kebebasan yang kami rasakan tidak lepas dari kekuatan iman dan karakter revolusioner para pahlawan kami.

Jadi, kutukan para pejabat dan perwakilan orang yang tidak belajar sejarah ini! Mereka yang memegang kepercayaan orang tetapi menyalahgunakannya harus dianggap bodoh.

Bung Karno sangat terkenal dengan lakonnya “Cerita Indonesia” pada Desember 1930 Landrad, Bandung. Bangunan yang pernah menjadi gedung pengadilan ini masih berdiri hingga sekarang sebagai situs sejarah penting menjelang kemerdekaan Indonesia. Gedung ini juga dikenal sebagai Gedung Sus Indonesia. Diambil dari pidato pembelaan Bung Karno di depan sidang Mahkamah Kolonial.

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Di akhir paragraf di atas, tidak ada hubungannya dengan sepak bola. Tentu saja. Hanya di bab kedua dan selanjutnya saya akan menambahkan sepak bola. Hal ini terkait niat dan rencana saya ke Bandung hari ini Kamis (23/6) untuk mengikuti workshop sepak bola “Menyanyi Kemenangan” yang diadakan di Gedung Menjuang Indonesia.

Merekam Ganasnya Covid 19 Di Jawa Barat

Hit besar di Bandung. Setidaknya untuk dua alasan. Pertama, seumur hidup saya belum pernah masuk gedung Sus Indonesia, padahal sudah berkali-kali ke Kota Kembang. Workshop yang diadakan di gedung Indonesia Menjuang pada kesempatan ini sangat menarik. Kedua, topik workshopnya adalah tentang performa sepak bola, olahraga yang sudah saya ikuti selama setengah tahun terakhir bersama salah satu tim Liga Utama Indonesia, Bali Dewa. Bayangkan: Bung Curno dan sepak bola! Bagaimana saya tidak tertarik!!!

Kesalahannya, saya harus bertahan di Jakarta sekarang karena masalah administrasi terkait kontrak pelatih dan pemain tim Bali Deva. Seperti diketahui, sebelum Juli 2011 masalah kontrak sudah harus diselesaikan, karena kejuaraan direorganisasi pada September 2011. Untung saya masih mengikuti perkembangan bengkel sob M. Thanks to Kusnani, General Manager. Bandung FC.

Kusnani, yang juga dikenal sebagai jurnalis dan komentator sepak bola terkemuka, tat for tat, siap menjadi mata dan telinga saya dalam debat. Saya meminta cerita untuknya. Itu tentu bukan permintaan yang sulit baginya. Menulis laporan Kusneny seperti meminta Lee Hendry menendang bola.

Banyak isu menarik yang dibahas hari ini dalam Sarasehan Sepakbola Indonesia yang digelar di Gedung Indonesia Mengjuang, Bandung. Meski topik utamanya adalah “competitive success”, pembahasannya meluas ke isu-isu perkembangan anak usia dini, kewarganegaraan pemain asing, korupsi APBD, dan ancaman sanksi FIFA.

Krpl Gelar Konferensi Pers

Tidak harus modern dan besar. Bisa dimulai dari hal-hal kecil dan latihan bisa dilakukan sejak usia muda,” tegas Tommy seraya menambahkan, “Kami sendiri sudah berusaha menerapkan pelatihan bagi para pemain SSB di daerah kami.”

Di sisi lain, Hadi Baslamah mengungkapkan keprihatinan atas kinerjanya di Panjen dan mengangkat ancaman sanksi FIFA. “Sungguh, FIFA tidak punya alasan kuat untuk menjatuhkan sanksi,” kata salah satu penggagas gerakan reformasi sepak bola nasional itu. “Sanksi FIFA sering datang ketika peraturan dilanggar dan pemerintah turun tangan. Tidak ada alasan bagi FIFA untuk menjatuhkan sanksi karena itu tidak terjadi,” ujarnya.

Di sisi lain, jurnalis kawakan Torik Hadad juga sependapat, “Masih banyak masalah yang dihadapi FIFA. Dan Indonesia bukan negara penting bagi FIFA. Jadi sanksi tidak mungkin dijatuhkan. Kalaupun sanksi dijatuhkan, mungkin ada perak koin untuk memajukan sepak bola Indonesia secara keseluruhan,” kata wartawan tersebut. .

Sejarah Dan Makna Gedung Indonesia Menggugat

Isu korupsi juga dibahas yang dihadiri sepuluh kali lebih banyak orang. Apung Widadi dari ICW menyambut baik keluarnya Permendagri No 22 Tahun 2011 yang melarang penggunaan APBD untuk biaya sepak bola profesional. “Masih banyak kebutuhan masyarakat lainnya, seperti pemeliharaan jalan dan pembangunan pelayanan kesehatan. Apalagi penggunaan APBN terbukti sangat rawan kecurangan, ujarnya. ICW akan terus mendalami soal korupsi APBD, Apang meyakinkan, kata Kusnani dalam workshop tersebut.

Alun Alun Bandung Dan 13 Tempat Wisata Gratis Di Dekatnya

Organisasi Kesehatan Dunia

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DISKLAIMER: Konten yang disajikan di situs ini bertujuan untuk memberikan klarifikasi atas berbagai informasi hoaks yang beredar di internet. Kami tidak bertanggung jawab atas kebenaran atau kesalahan informasi yang diberikan oleh pihak lain.

Kami berusaha sebaik mungkin untuk memeriksa kebenaran setiap informasi sebelum disajikan, namun tidak dapat menjamin keakuratan dan kelengkapan informasi tersebut. Penggunaan informasi yang disajikan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembaca. Kami juga tidak bertanggung jawab atas konsekuensi apapun yang terjadi akibat penggunaan informasi yang disajikan di situs ini.

© 2023 AwasHoax!